May 5, 2021 By josemariaramon.com 0

Desain Interior Furniture Klasik

Di antara berbagai macam kursi yang tersedia saat ini, kursi bersayap mungkin memiliki silsilah yang paling tahan lama. Beberapa orang yang menelusuri furnitur untuk rumah mereka saat ini menyadari bahwa kursi sayap memiliki Meja Kursi Sekolah sejarah yang mencakup ratusan tahun.

Kursi bersayap adalah kursi, yang biasanya dilapisi kain sepenuhnya, dengan sayap terangkat dari lengan dan bergabung dengan punggung pada sudut 90 derajat atau lebih lebar. Tujuan awal sayap diasumsikan untuk mencegah angin di rumah-rumah tua mencapai tubuh bagian atas atau untuk melindungi kulit halus wanita gentrifikasi dari panas api yang menderu di perapian.

Sebagai salah satu bentuk Jual Kursi Meja Sekolah Murah furnitur tertua dan terpopuler, kursi bersayap, juga dikenal sebagai kursi fireside atau kursi malas, mudah dikenali dari sepasang sayapnya yang menonjol, kedalamannya yang cukup, kehadirannya yang dramatis, dan kerangka berlapisnya. Kursi sayap pertama muncul pada akhir 1600-an, tetapi baru setelah 1720 popularitasnya meluas.

Kursi bersayap kadang-kadang disebut kursi fireside, dan untuk alasan yang bagus. Desainnya sempurna untuk menikmati hangatnya api sementara punggung dan samping Anda terlindungi dari angin dingin.

Namun kursi ini bukan furnitur paling awal yang menggunakan pendekatan ini untuk menjaga agar tetap hangat. Sayap juga digunakan pada beberapa permukiman kayu berpunggung tinggi yang ditemukan di rumah bangsawan Inggris dan pub / penginapan. Biasanya permukiman ini adalah bangku kayu telanjang tetapi kadang-kadang bantal panjang ditambahkan untuk kenyamanan, jauh sebelum jenis kursi berlapis baru membawa tingkat kenyamanan ekstra ke akhir abad ke-17.

Kursi yang sama segera muncul di Amerika kolonial. Seperti furnitur Queen Anne lainnya di awal 1700-an, mereka sering memiliki kaki cabriole dan garis melengkung yang membedakannya dari gaya sebelumnya.Pembuat kabinet terkenal pada masa itu, seperti Chippendale di London, merancang bingkai elegan untuk melengkapi pelapis. Jika Anda menginginkan barang antik sejati, ingatlah bahwa “gaya Ratu Anne” hanya itu: sebuah gaya dan bukan jaminan bahwa sebuah kursi berusia 300 tahun.

Kain yang digunakan belum tentu lembut atau halus. Pola cerah terlihat di ruang tamu kolonial dan Georgia. Pemulih barang antik abad ke-18 sering kali lebih memilih kain berwarna polos, tetapi hal ini tidak diperlukan untuk keasliannya. Pelapis kulit juga merupakan pilihan yang valid.

Jika Anda melihat kursi antik sayap Prancis, atau kursi baru yang mengikuti periode Louis XIV atau Louis XV, Anda mungkin akan melihat kursi yang lebih rendah dengan gaya bergère. Begitu pula pada abad ke-18 Inggris Hepplewhite mencoba menurunkan jok dalam desainnya. Dia menyebut sayap pelana pipi, mungkin mengetahui bahwa itu disebut pipi, bukan sayap, di Prancis. Telinga adalah nama lain mereka, digunakan di beberapa bagian Eropa, dan diingat dalam nama lug-chair Inggris kuno. (Lugs adalah bahasa gaul untuk telinga.)

Kursi sayap Amerika, juga disebut kursi malas, sering dianggap sebagai furnitur kamar tidur yang cocok untuk siapa pun yang lemah atau lelah, duduk dengan tenang di kamar mereka. Baik kursi sayap antik maupun modern mungkin diasosiasikan dengan orang tua; kursi tinggi dan sandaran dengan built-in draft-proofing menawarkan jenis kenyamanan yang sesuai, dan ingatkan kita bahwa nama lain dari perabot ini adalah grandfather chair.

Di Inggris, kursi sayap tetap ada di ruang tamu atau ruang tamu. Penulis di era Victoria yang menggambarkan pemandangan ideal kehidupan keluarga di sekitar perapian yang menyala-nyala sering menyebut kursi perapian. Kursi abad ke-19 sering kali lebih empuk daripada sandaran sayap sebelumnya, sering kali diisi dengan isian bulu kuda yang sangat kokoh.

Desainer kontemporer sekarang memproduksi segala macam bentuk dan ukuran kursi bersayap, namun bentuk awal Queen Anne memiliki popularitas yang langgeng. Meskipun kebutuhan fungsional untuk sayap menurun karena rumah beralih dari perapian terbuka ke pemanas sentral, motif desain tetap kokoh. populer. Dan tidak hanya pada desain furnitur tradisional. Bahkan dengan desain furnitur modernis di tahun 1950-an dan 1960-an desain kursi baru menggunakan bahan baru (misalnya desain oleh Grant Featherstone 1951, Edward Wormley merancang untuk Dunbar di tahun 1950-an ‘The Egg’ oleh Arne Jacobsen untuk Fritz Hansen, Denmark, 1958) baik dipertahankan atau menemukan kembali sayap.

Saat ini rumah modern telah mengubah tata letak dan fungsinya secara signifikan dan orang akan menemukan kursi sesekali di hampir semua ruangan, dengan lounge atau kamar tidur menjadi lokasi yang paling umum. Kursi bersayap mungkin memiliki bentuk klasik tetapi dapat dilapisi dengan kain modern yang paling funky. Anda mungkin akan terkejut bahwa desain berusia 300 tahun tetap populer hingga saat ini, apakah Anda mempercantik dengan gaya tradisional atau kontemporer.